5 Tanda Istri Tak Bahagia dalam Pernikahan

524 views


Menikah, memang bukan semata-mata untuk bahagia. Namun, salah satu indikator kesuksesan pernikahan adalah timbulnya saling mencintai antara suami istri yang kemudian menjadikan dua insan itu bahagia dalam berkeluarga.

Suami istri memiliki tugas dan tanggungjawab berbeda dalam pernikahan. Namun keduanya perlu saling melengkapi dan membahagiakan.

Sering terjadi, istri sangat sibuk dengan tugas domestik mulai dari memasak, mencuci, mengasuh anak dan seabrek aktifitas lainnya. Jika kemudian suami kurang perhatian dan egois, istri akan semakin terbebani dan hal itu bisa mengurangi bahkan menghilangkan kebahagiaan dalam pernikahan.

Berikut ini lima tanda istri tidak bahagia dalam pernikahan, semoga menjadi bahan renungan bagi para suami jika istri Anda mengalami lima tanda ini.

1. Lebih banyak diam

Umumnya wanita bicara 20.000 kata sehari sedangkan pria hanya bicara 7.000 kata sehari. Istri pada umumnya lebih banyak bicara daripada suami.

Namun, jika terjadi istri Anda lebih banyak diam atau berubah menjadi pendiam dan tidak tertarik untuk berkomunikasi, Anda perlu waspada jika ternyata dia tidak bahagia. Dekatilah ia, ajaklah bicara dari hati ke hati agar engkau tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Sering kali wanita hanya perlu diajak bicara dan didengarkan, itu sudah membuatnya bahagia.

2. Mudah marah

Wanita yang merasa tidak bahagia, ia menjadi mudah marah. Ada hal-hal kecil bisa memicunya untuk marah. Anak rewel sedikit, membuatnya marah. Mencari barang tidak ketemu, ia marah. Suami pulang terlambat, ia juga marah.

Segera lakukan introspeksi jika istri sering marah. Apalagi jika perubahan itu baru saja terjadi. Barangkali ada hal yang membuatnya tidak bahagia dalam waktu dekat ini.

3. Merasa lelah

UCLA melakukan sebuah penelitian terkait korelasi kebahagiaan pernikahan dengan kortisol pada wanita. Kesimpulannya, wanita yang tidak bahagia, kadar kortisolnya tinggi. Hal ini membuat tubuhnya cepat lelah meskipun sudah mengonsumsi makanan bergizi, berolahraga dan cukup istirahat.

4. Menolak berhubungan

Tanda berikutnya dari ketidakbahagiaan seorang istri adalah enggan disentuh suami. Apalagi jika penyebab ketidakbahagiaan itu adalah suaminya. Nah, jika disentuh saja enggan, maka diajak berhubungan pun ia kerap menolak.

5. Tidak mudah percaya

Wanita yang tidak bahagia dalam pernikahannya sering kali bersifat posesif. Ia tidak mudah percaya dengan suaminya. Suami pulang terlambat, istri bingung dan mencari informasi macam-macam. Istri juga berusaha mencari tahu apa yang dilakukan dan terjadi dengan suaminya, hingga sampai pada upaya mengecek isi HP dan komunikasi suami.

Semoga lima hal ini tidak terjadi pada istri Anda. Namun jika benar-benar terjadi, itu justru kesempatan yang diberikan Allah agar Anda lebih bisa membahagiakan istri dengan melakukan introspeksi dan perbaikan-perbaikan diri serta hubungan pernikahan.

======

Berat Badan Tiba-tiba Naik Padahal Makan Tidak Banyak, Ini Rupanya 5 Penyebabnya Bukan Soal Makanan

Anda mungkin kaget tiba-tiba berat badan Anda naik padahal porsi makan tidak banyak. Lalu apa yang jadi penyebabnya kalau bukan soal makanan?

Kenaikan berat badan tidak selalu disebabkan karena faktor pola makan atau kurang gerak. Terkadang, mencari tahu penyebab berat badan naik lebih rumit dari sekadar mengevaluasi pola makan.

Meskipun penambahan berat badan sering kali disebabkan karena asupan kalori berlebih, namun pendekatan “kalori masuk, kalori keluar” dianggap cukup kuno untuk menetukan penyebabnya.

Sebab, ada sejumlah faktor yang juga memengaruhi kenaikan berat badan seseorang, di antaranya:

1. Masalah hormon

Dilansir CNET, jika kamu perempuan dan mengalami kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, salah satu hal pertama yang harus perlu dicurigai adalah karena faktor hormon.

Untuk memastikannya, kamu perlu memeriksakan diri ke dokter hingga melakukan pemeriksaan laboratorium.

Hormon mengatur begitu banyak proses penting dalam tubuh, termasuk metabolisme.

“Ada lima masalah utama hormon yang dapat memengaruhi berat badan. Jika terjadi salah satunya atau secara kombinasi, hal itu dapat memicu penyimpanan lemak dan penambahan berat badan,” ungkap ahli gizi fungsional, pakar kesehatan hormon dan pendiri perusahaan perawatan kesehatan hormon FLO Living, Alisa Vitti.

Lima masalah hormon yang dimaksud, di antaranya:

  • Resistensi insulin: insulin adalah hormon yang mengatur gula darah. Resistensi insulin terjadi ketika tubuh tidak dapat lagi merespons insulin dengan baik.
  • Tiroid rendah: tiroid merupakan pengatur utama metabolisme dan hormon utama lainnya. Hormon tiroid rendah dapat memperlambat metabolisme tubuh seseorang, yang berakibat terhadap penambahan berat badan.
  • Testosteron rendah: testosteron biasanya hanya dikaitkan dengan laki-laki, tetapi perempuan juga memilikinya dan hormon ini berperan dalam berat badan dan metabolisme.
  • Peningkatan estrogen: estrogen adalah hormon penting, tetapi ketika kadarnya terlalu tinggi dapat menyebabkan serangkaian gejala, termasuk penambahan berat badan, dan
  • Kortisol yang meningkat: hormon stres yang terus meningkat terlalu lama dapat menyebabkan penambahan berat badan.

Beberapa kondisi medis yang melibatkan hormon juga bisa menjadi penyebab kenaikan berat badan yang tidak terduga.

“Ketika seseorang memiliki kondisi seperti PCOS, fibroid, endometriosis, kista ovarium, atau PMS, artinya berarti hormon tubuh orang tersebut tidak berfungsi secara optimal,” ujar Vitti.

Cara seseorang menyeimbangkan hormon bergantung pada kondisi pribadi dan penyedia layanan kesehatan di sekitarnya.

Namun, secara umum, keseimbangan hormon melibatkan perubahan gaya hidup seperti pola makan dan olahraga, dan beberapa dokter dapat meresepkan upaya lain sebagai solusinya, seperti terapi hormon.

2. Stres

Stres memengaruhi hormon, yang tentunya juga memengaruhi berat badan seseorang. “Stres kronis tingkat rendah yang berkepanjangan merupakan faktor yang sangat besar (terhadap kenaikan berat badan), terutama bagi perempuan,” kata Vitti.

Menjalani aktivitas yang menimbulkan stres setiap harinta memengaruhi adrenal seseorang. Kelenjar adrenal menghasilkan hormon yang membantu mengatur metabolisme, tekanan darah, dan sistem kekebalan tubuh.

Stres itu sendiri dan kebiasaan yang diakibatkan oleh stres adalah gambaran besar yang dapat menyembabkan kenaikan berat badan dan peradangan. Beberapa kebiasaan tersebut antara lain melewatkan makan, mengandalkan kopi, minim makanan padat nutrisi, kurang olahraga, dan lainnya.

3. Obat-obatan

Mengonsumsi obat setiap hari atau hanya dalam jangka pendek dapat menyebabkan efek samping penambahan berat badan.

Jika kamu mengalami kenaikan berat badan dan mencurigai penyebabnya adalah karena obat yang dikonsumsi, segeralah berbicara dengan dokter untuk mendapatkan solusin

Dokter mungkin akan menyesuaikan dosis obatmu atau beralih ke obat yang lain. Beberapa contoh obat yang dapat menyebabkan penambahan berat badan adalah antidepresan, obat diabetes, hingga obat tekanan darah.

4. Penuaan

Kebanyakan orang mengalami penambahan berat badan seiring bertambahnya usia. Kondisi ini terjadi karena seiring bertambahnya usia, laju metabolisme basal atau jumlah kalori yang dibutuhkan tubuh mulai menurun, dan begitu pula massa otot.

Artinya, jumlah makanan dan porsi olahraga yang kamu lakukan seseorang ketika usianya 50 tahun mungkin sama dengan ketika ia berusia 30 tahun, namun belum tentu jumlah otot yang didapatkan sama.

Saat itu, orang tersebut juga belum tentu mampu mempertahankan berat badan yang sama seperti ketika usianya masih 30 tahun yang lalu.

Untuk mengatasinya, penting untuk menyesuaikan asupan makanan dan rutinitas kebugaran.

Misalnya, fokus pada asupan protein yang cukup dan latihan kekuatan untuk membantu menjaga kesehatan massa otot seiring bertambahnya usia.

5. Kurang tidur

Kualitas tidur juga menjadi salah satu alasan mengapa berat badan seseorang bertambah. Seseorang yang kurang tidur mungkin tidak termotivasi untuk makan sehat, memasak, atau berolahraga.

Kurang tidur dapat mengganggu hormon dan memicu munculnya masalah kesehatan yang telah disebutkan di atas. Kondisi ini dapat mengacaukan sinyal nafsu makan, yang pada akhirnya menyebabkan seseorang makan berlebih.

Tags: #berat badan naik bukan karena makanan #penyebab berat badan naik #tanda istri tak bahagia #tanda istri tak bahagia dalam pernikahan