Amalan Anak Untuk Orang Tua yang Sudah Meninggal Dunia

321 views


Sahabat yang dirahmati Allah, Ibu bapa adalah orang yang paling berjasa kepada anak-anaknya. Bermula daripada kesusahan ibunya mengandung selama 9 bulan 9 hari. Kesusahan melahirkan anak-anak dan menyusukan dan membesarkan mereka.

Apabila ibu atau bapa kita sudah meninggal dunia atau kedua-duanya sudah kembali kerahmatullah, sebagai anak apakah hadiah dan bantuan terbaik yang dapat kita berikan tanda kita kasih dan sayang kepada kedua ibu bapa kita? Dan sebagai tanda penghargaan kita sebagai seorang anak yang soleh atau solehah? Tentu saja mendoakan orang tua yang telah meinggal dunia.

Ada beberapa amalan yang boleh dilakukan oleh seorang anak untuk kedua ibu bapanya yang telah meninggal dunia yaitu:

  • Sholatkan untuk mereka
  • Mohon keampunan untuk mereka
  • Laksanakan wasiat yang mereka tinggalkan
  • Eratkanlah silaturahim dengan orang-orang yang mereka lakukan
  • Muliakanlah teman-teman mereka
  • Doakan kepada mereka. (Setiap selepas solat fardu berdoalah kepada Allah SWT untuk kedua ibu bapa supaya Allah SWT mengampunkan semua dosa-dosa mereka)

Selain daripada perkara-perkara diatas seorang anak yang soleh atau solehah akan melakukan beberapa perkara kebaikan untuk membantu ibu bapa mereka yang sedang berada di alam barzakh sebagai ikhtiar dan usaha-usaha untuk membantu mereka beroleh kebaikan dan tambahan pahala yang berterusan.

Banyakkan bersedekah terutama sedekah jariah (pembinaan sekolah agama, masjid, rumah anak yatim dan mewakafkan tanah perkuburan orang Islam) niatkan untuk mereka.

Sedekahkan al-Quran, buku-buku Islam di sekolah-sekolah agama atau maahad tahfiz atau dimasjid-masjid niatkan untuk mereka.

Selalu sedekahkan al-Fatihah, surah al-Ikhlas, surah al-Falaq dan surah an-nas, surah Yasin, surah al-Baqarah dan ayat-ayat al-Quran yang lain untuk mereka.

Sebaik-baik yang membacanya adalah kita sendiri sebagai seorang anak.Sedekah bacaan al-Quran menurut majoriti ulama ahli sunah waljamaah sampai kepada si mati:

Abu al-Lajlaj Abu Khalid (seorang sahabat) mendengar Nabi SAW menggalakkan para sahabat membaca ayat suci al-Quran di bahagian kepala dan kaki si mati di atas kubur. Lalu mewasiatkan amalan tersebut kepada anaknya supaya berbuat demikian.

Abd Rahman bin al-A’la bin Lajlaj daripada bapanya, katanya : berkata Abu al-Lajlaj Abu Khalid : “Wahai anakku, apabila aku meninggal dunia kebumikanlah aku. Apabila kamu meletakkan jasadku di liang lahad, bacalah:

“Dengan nama Allah dan atas agama Rasulullah SAW, Kemudian curahkanlah tanah dengan cermat ke atasku. Kemudian bacalah disisi kepalaku permulaan surah al-Baqarah dan penutupnya, kerana aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda sedemikian.” (al-Thabrani, Mu’jam al-Kabir, 1982, Maktabah al-Ulum Wal Hikam, hlm 220 juz 19)

Di dalam kitab al-Azkar di bawah tajuk: “Apa yang perlu dibaca selepas pengebumian?. Imam al-Nawawi menyebutkan: “Al-Syafie dan para sahabat (ulamak Syafi’iyyah) mengatakan: “Disunatkan membaca disisi kubur sesuatu daripada ayat al-Quran. Mereka mengatakan: Jika mereka mengkhatamkan al-Quran kesemuanya maka itu adalah (sesuatu yang) baik.” (al-Nawawi, al-Azkar, Dar al-Makrifah: Beirut, 1996, hlm. 142 )

Imam al-Hassan bin al-Sobbah al-Za’farani berkata: “Aku bertanya kepada al-Syafi’ie tentang bacaan al-Quran di kubur. Lalu beliau menjawab: “Tidak mengapa. Al-Khallal meriwayatkan daripada Al-Sya’bie katanya: “Orang Ansar apabila berlakunya kematian dikalangan mereka, maka mereka selalu mengunjungi kuburnya untuk membaca al-Quran di sisinya.”

Selesaikan semua hutang-hutang mereka samaada hutang sesama manusia atau hutang dengan Allah SWT. Jika hutang sesama manusia tidak diselesaikan roh mereka akan tergantung di antara langit dan bumi. Hutang dengan Allah SWT adalah nazarnya (jika ada). fidyah kerana meninggalkan puasa.

Jika ibu bapa mempunyai hutang dengan bank seperti rumah, kereta dan lain-lain pinjaman tersebut melalui cara riba maka tukarkanlah pinjaman tersebut kepada cara muamalah Islam dan tukar hak milik kepada anak-anak, kerana berat dosanya yang ditanggung oleh ibu bapa di alam barzakh.

Jika ibu bapa belum menunaikan haji maka kita boleh upahkan haji untuk mereka (niatkan upah haji untuk mereka).

Beramal dengan amalan Islam. Semua anak-anak yang masih hidup apabila mereka tidak mengamalkan cara hidup Islam dengan melakukan maksiat dan dosa, anak perempuan tidak menutup aurat, bergaduh sesama adik beradik kerana harta pusaka semua tindakkan ini menyusahkan dan membebankan ibu bapa kita yang berada dialam barzakh. Ibu bapa akan menyesal kerana mereka tidak mendidik anak-anak mereka dengan cara hidup Islam hingga mereka melakukan maksiat kepada Allah SWT.

Ketika ini penyesalan sudah tidak berguna lagi kerana perkara tersebut sudah berlaku. Tetapi untuk anak-anak pula macamana mereka hendak membantu ibu bapa mereka yang sudah mati tadi? Maka mereka perlu beramal soleh, beramal ibadah dan beramal kebaikan kerana semua pahala yang kalian buat akan membari saham yang besar kepada ibu bapa kalian yang sedang menderita di alam barzakh.

Amalkanlah ilmu yang diajarkan oleh kedua ibu bapa kalian maka mereka akan mendapat pahala ilmu yang bermanfaat. Banyakkan sedekah jariah dan niatkan untuk ibu bapa maka ibu bapa kalian akan mendapat pahala sedekah jariah.

Sahabat yang dikasihi, Teruskan berdoa dan bermunajat kepada Allah SWT. Apabila kita selesai solat fardu atau ketika berada diwaktu-waktu akhir malam , waktu mustajab doa maka berdoalah untuk kesejahteraan ibu bapa kita yang telah meninggal dunia:

Segala puji bagi Allah yang telah memerintah kami untuk bersyukur dan berbuat baik kepada ibu dan bapa, dan berwasiat agar kami menyayangi mereka berdua sebagaimana mereka telah mendidiki kami sewaktu kecil.

Ya Allah sayangilah kedua orang tua kami. Ampuni, rahmati dan redhailah mereka.

Ya Allah ampunilah mereka dengan keampunan menyeluruh yang dapat menghapuskan dosa-dosa mereka yang lampau dan perbuatan buruk yang terus menerus mereka lakukan.

Ya Allah, berbuat baiklah kepada mereka sebanyak kebaikan mereka kepada kami setelah dilipatgandakan, dan pandanglah mereka dengan pandangan kasih sayang sebagaimana mereka dahulu memandang kami.

Ya Allah berilah mereka hak rububiyah-Mu yang telah mereka sia-siakan kerana sibuk mendidik kami.

Maafkanlah segala kekurangan mereka dalam mengabdi kepada-Mu kerana mengutamakan kami.

Maafkanlah mereka atas segala dosa, maksiat dan syubahat yang mereka jalani dalam usaha menghidupkan kami.

Ya Allah berilah mereka bagian ganjaran dari ketaatan yang Engkau hidayahkan kepada kami, kebaikan yang Engkau mudahkan bagi kami, dan taufiq yang telah mendekatkan kami kepada-Mu.

Dan jangan bebankan kepada mereka segala dosa dan kesalahan yang kami lakukan dan tanggungjawab yang kami abaikan. Dan janganlah tambahkan dosa kami ke atas dosa mereka.

Bagi ibu bapa dan nenek moyang kami yang telah meninggal, berikanlah mereka rahmat yang menerangi pembaringan mereka di kubur dan rahmat yang menimbulkan rasa aman ketika manusia merasa ketakutan saat dibangkitkan. Jadikanlah lubang kubur mereka daripada taman-taman syurga. Jauhkan lubang kubur mereka salah satu daripada lubang-lubang api neraka.

Ya Allah lemah lembutlah kepada mereka yang berbaring di kubur dengan kelembutan yang melebihi sikap lembut mereka kepada kami di masa hidup mereka.

Ya Allah janganlah sampaikan kepada mereka berita tentang kami yang mengecewakan mereka, dan jangan bebankan dosa-dosa kami kepada mereka.

Jangan hinakan mereka di hadapan pasukan kematian, malaikat Munkar dan Nakir dengan perbuatan-perbuatan hina dan mungkar yang kami lakukan.

Senangkanlah roh mereka dengan amal-amal kami di tempat pertemuan para arwah, ketika orang yang soleh bergembira dengan putera-puteri mereka yang soleh. Janganlah jadikan mereka ternoda oleh perbuatan buruk kami.

Ya Allah jadikanlah kami penyejuk hati mereka pada hari berdirinya para saksi. Dan jadikanlah mereka orang-orang yang paling cemburu dengan keberhasilan anak-anak mereka hingga Engkau kumpulkan kami, mereka dan segenap kaum muslimin di negeri kemuliaan-Mu, tempat menetapnya rahmat-Mu, dan tempat para wali-Mu bersama orang-orang yang Engkau beri kenikmatan,

Yaitu, para nabi, shiddiqin, syuhada dan solihin, mereka itulah sebaik-baiknya teman.

Demikianlah kurnia dari Allah dan Allah cukup mengetahui. Selawat dan salam semoga dilimpahkan Allah kepada junjungan kami Nabi Muhammad S.A.W, keluarga dan para sahabat baginda.

Walhamdulillahi Rabbil `Aalamin. Amin

======

Ini 5 Kesalahan yang Sering Dilakukan Wanita Pada Jantung

Tak hanya pria, gangguan jantung juga mengintai wanita. Sayangnya, banyak wanita yang tanpa sadar melakukan beberapa kesalahan yang bisa berdampak buruk pada kondisi jantungnya.

Misalnya, tidak berusaha menurunkan berat badan yang berlebih, tidak berhenti merokok, dan lain-lain. Bisa jadi Anda saat ini masih melakukan salah satunya.

Selain kondisi di atas, masih ada lagi beberapa kebiasaan lain yang bisa berdampak buruk pada kondisi jantung.

Lima kebiasaan ini adalah kondisi yang bisa sangat memengaruhi jantung pada wanita.

Jika Anda juga biasanya melakukannya, segera hentikan dan beralihlah dengan menjalani pola hidup yang lebih sehat.

1. Hanya Berolahraga di Dalam Rumah Dengan Sepeda Statis

Sudah beli sepeda statis, tapi alat olahraga tersebut menganggur karena Anda jarang berolahraga, dan hanya berakhir jadi pajangan di pojok ruang keluarga.

Padahal, untuk mendapatkan manfaat sepeda statis secara optimal, Anda harus menggunakannya sesering mungkin dengan intensitas yang cukup tinggi.

2. Cek Kesehatan Hanya Saat Ada Gejala Muncul

Jika di dalam keluarga ada riwayat penyakit tertentu, seperti penyakit jantung atau diabetes, memeriksa kesehatan secara rutin adalah sebuah kewajiban.

Namun, sayangnya pada wanita lebih suka menunggu hingga sakit atau timbul gejala tertentu yang dirasakan mengganggu, lalu baru mengunjungi dokter.

Padahal, ada alasan kenapa penyakit jantung dilabeli sebagai pembunuh nomor satu, yaitu karena bisa menyerang kapan saja tanpa mengenal waktu dan batas usia.

3. Sering Mengabaikan Gejala Penyakit Jantung yang Kerap Muncul

Wanita kerap memeriksakan diri hanya pada saat sakit, bahkan sering kali mengabaikan sejumlah gejala gangguan kesehatan.

Kondisi ini umumnya terjadi pada wanita karier yang juga merangkap sebagai ibu rumah tangga.

Ini karena umumnya mereka memprioritaskan kebutuhan orang lain ketimbang dirinya sendiri, utamanya pekerjaan dan keluarga.

Nah, saat gejala penyakit jantung datang, seperti nyeri dada, sesak napas, dan mual, itu semua malah diabaikannya.

Padahal, tubuh Anda sudah memberikan alarm bahwa ada yang tak beres. Bila dibiarkan, akibatnya bisa fatal.

Jika ingin senantiasa sehat dalam karier dan mengurus keluarga dengan baik, jangan abaikan kesehatan diri.

Sebab, siapa lagi yang memprioritaskan kesehatan Anda selain diri Anda sendiri?

4. Mengabaikan Penyakit Pribadi, Padahal Sedang Program Hamil

Saat Anda mengabaikan penyakit pribadi, seperti hipertensi ataupun diabetes dengan tidak menjaga pola makan, padahal Anda sedang melakukan program hamil, ini pun bisa berbahaya.

Dampak buruk pada kehamilan Anda adalah janin bisa tidak berkembang sempurna, lahir prematur, hingga kematian pada bayi.

Sedangkan pada ibu hamil, dampak yang ditimbulkan dari cueknya Anda terhadap penyakit tersebut adalah risiko terkena serangan jantung yang lebih besar.

5. Kurang Mencukupi Kebutuhan Asupan Cairan Harian

Menurut dr. Dyan Mega Inderawati dari KlikDokter, kekurangan cairan tubuh membuat jantung harus bekerja lebih keras agar aliran darah tetap lancar dan kebutuhan oksigen terpenuhi.

Nah, bila jantung dipaksa melampaui aktivitas normalnya dalam jangka waktu yang lama, risiko untuk terkena penyakit jantung pun semakin besar.

“Tak cuma itu, kekurangan cairan bisa meningkatkan kekentalan darah, sehingga meningkatkan sumbatan di pembuluh darah,” jelas dr. Dyan. Kalau sudah tersumbat, stroke dan serangan jantung pun sulit dihindari.

Itulah beberapa kesalahan wanita yang dapat berdampak buruk pada jantungnya. Jika Anda kerap melakukan satu atau beberapa kebiasaan di atas, segera hentikan dan mulai lebih peduli terhadap kesehatan diri, khususnya jantung.

Terapkan pola hidup sehat, rutin berolahraga, istirahat cukup, dan jika sudah lama tak cek kesehatan, segera periksa ke dokter.

Tags: #amalan untuk orangtua yang sudah meninggal #kesalahan wanita pada jantung