Inilah Teknik Melahirkan Normal Tanpa Jahitan Sedikitpun, Sudah Banyak yang Berhasil


Melahirkan normal memang bukan sesuatu yang mudah dilakukan, walaupun sebenarnya ini adalah kejadian alami. Terkadang, saat melahirkan normal, beberapa tindakan harus dilakukan untuk mempermudah jalan keluar bayi. Misalnya saja, episiotomi atau lebih dikenal dengan gunting vagina, namun ini tidak berlaku pada setiap persalinan.

Beberapa wanita yang tidak mendapatkan episiotomi mungkin akan mengalami vagina robek. Ini menjadi suatu hal yang umum terjadi saat melahirkan normal. Namun, baik episiotomi maupun vagina robek saat melahirkan, keduanya bisa dihindari.

Bagaimana agar vagina tidak robek saat melahirkan normal?

Vagina robek merupakan hal yang umum terjadi. Hampir 90% wanita mengalami vagina robek saat melahirkan, namun kebanyakan hanya terjadi robekan kecil. Vagina robek terjadi karena kepala bayi turun ke bawah vagina dan bergerak ke perineum selama persalinan. Namun, jika kulit vagina dan perineum (daerah antara vagina dan anus) belum cukup meregang, maka dorongan kepala bayi bisa membuat vagina robek. Jika dokter berpikir bahwa robekan vagina akan besar, maka anda mungkin akan mendapatkan episiotomi.

Jika anda takut mendapatkan kedua hal ini, jangan khawatir. Anda bisa melakukan usaha-usaha di bawah ini untuk mengurangi risiko anda mendapatkan episiotomi atau vagina robek.

1. Persiapkan tubuh anda menjelang persalinan

Ya, melahirkan merupakan suatu hal yang harus anda persiapkan dari jauh hari. Mulai dari persiapan fisik sampai persiapan mental. Untuk mempersiapkan tubuh anda, anda mungkin perlu untuk melakukan olahraga secara rutin.

Selain untuk menjaga kebugaran tubuh anda, olahraga juga dapat melancarkan sirkulasi darah anda. Hal ini kemudian dapat membantu anda meningkatkan elastisitas kulit. Olahraga kegel atau latihan dasar panggul juga dapat memperkuat otot-otot dasar panggul anda, sehingga membantu anda selama proses persalinan.

Selain olahraga, anda juga perlu mengonsumsi makanan sehat untuk memastikan kebutuhan nutrisi anda terpenuhi dengan baik. Nutrisi dan hidrasi yang baik dapat mendukung kesehatan kulit dan otot anda. Hal ini dapat mendukung peregangan otot perineum selama melahirkan dan pemulihan tubuh setelah melahirkan. Beberapa nutrisi penting yang baik anda penuhi adalah lemak baik (terutama asam lemak omega-3), protein, vitamin E, vitamin C, seng.

2. Pijat perineum

Pijat perineum selama kehamilan dapat membantu mempersiapkan perineum anda untuk kelahiran sehingga risiko vagina robek dapat berkurang. Perineum sendiri adalah area di antara lubang vagina dan lubang anus anda.

Pijat perineum juga dapat mencegah anda dari episiotomi. Tidak hanya membantu soal fisik, pijat perineum selama kehamilan juga dapat meningkatkan kepercayaan wanita pada kemampuan tubuhnya untuk meregang dan melahirkan bayi.

3. Perhatikan posisi anda saat melahirkan

Posisi anda saat melahirkan mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap kemungkinan vagina robek. Berbaring dengan kaki diangkat atau posisi setengah berbaring dapat menempatkan tekanan ke tulang ekor dan perineum, sehingga dapat meningkatkan kemungkinan vagina robek.

Temukanlah posisi ternyaman anda saat melahirkan. Anda bebas bergerak selama persalinan untuk menemukan posisi terbaik anda. Posisi yang disarankan untuk mengurangi kemungkinan vagina robek adalah dengan berbaring menghadap ke sisi kiri anda.

4. Atur pernapasan anda dan ketahui kapan harus mengejan

Sebelum mengejan untuk mendorong bayi anda keluar, sebaiknya atur pernapasan anda dengan baik. Tenang, ikuti naluri anda untuk mengejan dan juga ikuti instruksi yang diberikan oleh dokter anda. ada waktunya kapan anda harus mengejan dan juga kapan anda harus menarik napas.

Mengejan saat tidak dibutuhkan hanya akan meningkatkan risiko anda untuk mengalami vagina robek. anda juga tidak perlu mengejan dengan kekuatan penuh seluruh tubuh anda sambil menahan napas. Hal ini justru dapat mengurangi pasokan oksigen ke dalam tubuh anda dan bayi.

Buruknya, hal ini juga dapat menghambat aliran balik darah anda sehingga menyebabkan pembengkakan. anda mungkin menarik napas, kemudian mengejan sambil menahan napas. Namun untuk mencegah terjadinya robekan, sebaiknya anda menghembuskan napas secara perlahan saat anda mengejan.

Saat kepala bayi sudah menyentuh vagina anda, mungkin anda akan merasakan sensasi menyengat dan tertekan. Namun, jangan terburu-buru ingin mengejan untuk mengeluarkan bayi anda. Tunggu sampai perineum anda benar-benar meregang sehingga sesuai dengan ukuran kepala bayi anda. Jika dipaksakan di saat perineum anda belum meregang sepenuhnya, maka vagina anda mungkin akan robek.

5. Gunakan kompres air hangat

Saat bayi anda sudah turun ke dasar panggul dan akan segera keluar, kompres air hangat mungkin membantu mengurangi kemungkinan vagina robek. Kehangatan dapat meningkatkan aliran darah ke daerah perineum dan membantu mengendurkan otot vagina anda. Hal ini membantu anda dalam mengurangi rasa sakit.

======

Stop Lakukan Kebiasaan Sepele Berikut Jika Ingin Cepat Hamil, Beberapa Masih Sering Dilakukan Banyak Orang

Kebanyakan pasangan suami dan istri tentu ingin memiliki momongan. Namun terkadang harapan tersebut susah untuk diwujudkan. Kemandulan jadi salah satu alasan mengapa banyak orang alami kesusahan miliki momongan.

Dan rupanya kebiasaan sederhana sehari-hari ini tak hanya dapat picu dampak buruk kemandulan tetapi juga turunkan l*bido. Salah satu yang kerap diabaikan adalah kebiasaan begadang atau kurang tidur.

Infertilitas atau ketidaksuburan dapat terjadi karena sebab-sebab berikut ini, seperti yang dimuat dalam Kompas.com:

1. Kurang tidur atau begadang

Anda yang punya kebiasaan begadang ada baiknya untuk coba rubah kebiasaan buruk itu. Tidur adalah kebutuhan dasar dari manusia yang dapat mempengaruhi kesehatan tubuh. Kebiasaan buruk begadang berkaitan dengan obesitas yang picu masalah ovulasi pada perempuan dan sperma kurang sehat untuk pria.

Penelitian yang terbit dalam jurnal Medical Science Monitor tahun 2017 menemukan bahwa pria yang tidur kurang dari enam jam menghasilkan sperma yang buruk. Selain itu, dikutip dari NDTV, penelitian lain menemukan bahwa orang yang kurang tidur menghasilkan sperma dalam jumlah yang lebih sedikit.

2. Konsumsi alkohol

Pria yang mengonsumsi alkohol dapat mempengaruhi kualitas sperma. Begitu juga untuk wanita dibutuhkan waktu lama untuk dapat hamil jika terlalu sering minum alkohol.

3. Terlalu banyak junk food

Junk food yang dikonsumsi terus-terusan dapat berdampak buruk pada masalah kesehatan, tak terkecuali untuk masalah berat badan.

Lemak trans yang terdapat pada junk food dapat berdampak pada penurunan jumlah sperma pria, selain itu juga dapat berpotensi meningkatkan gula darah untuk kesuburan.

4. Kurang olahraga

Jarang berolahraga berpengaruh pada kondisi kesehatan reproduksi dan sangat erat dengan masalah obesitas.

Namun jangan sampai lakukan olahraga secara berlebihan sebab juga akan mempengaruhi kesuburan baik pria maupun wanita.

5. Konsumsi kafein

Tak sedikit orang yang hobi dengan konsumsi kopi, sampai-sampai banyak yang mengonsumsi secara berlebihan. Tapi jangan sampai konsumsi kopi secara berlebihan justru picu dampak buruk bagi kesuburan.

Beberapa penelitian menemukan bahwa konsumsi lebih dari 300 mg kafein sehari dapat mengurangi kesuburan dan meningkatkan risiko keguguran. Kafein sebenarnya tak hanya berasal dari kopi saja tetapi juga teh, soda, hingga minuman berenergi.

6. Merokok

Merokok sangat mempengaruhi kesuburan baik pria maupun wanita secara tidak langsung. Masalah reproduksi ini memang tidak langsung menyebabkan kemandulan. Meski begitu, jika Anda memiliki masalah pada organ reproduksi, Anda mungkin lebih sulit mendapatkan momongan

7. Stres

Sering mengalami stres sangat berpengaruh pada masalah kesehatan tak terkecuali pada reproduksi. Dampak paling nyata akibat dari stres adalah mengganggu siklus ovulasi dan menurunkan kuantitas sperma. Bahkan lebih buruk lagi, stres juga dapat mengganggu l*bido dan hasrat s*ksual.

8. Penyakit menular s*ksual (PMS)

Hindari lakukan hubungan s*ksual yang tidak aman agar terhindar dari kemandulan. Infeksi pada organ reproduksi dapat menyebabkan saluran tuba pada perempuan tersumbat.

Ada baiknya Anda coba ubah kebiasaan buruk itu dengan melakukan beberapa hal yang lebih membantu untuk tingkatkan kesuburan. Seperti yang dimuat Nakita.id sebelumnya, coba konsumsi 5 jenis makanan ini untuk tingkatkan kesuburan.

Mengonsumsi buah jeruk, keju, susu, kacang-kacangan, dan kuning telur adalah beberapa makanan yang dapat tingkatkan kesuburan untuk cegah kemandulan.

Tags: #jika ingin cepat hamil #kebiasaan yang harus ditinggalkan #kebiasaan yang harus ditinggalkan jika ingin cepat hamil #melahirkan normal tanpa jahitan #teknik melahirkan normal