Jangan Diabaikan, Ini Gejala dan Tanda Awal P3r4n4kan Turun

891 views


Jaringan otot, ligamen, juga kulit di sekitar organ vagina merupakan struktur penyokong yang kompleks untuk menjaga agar organ panggul dan jaringan tetap pada tempatnya.

Proses kehamilan dan persalinan yang terlalu sering bisa membuat organ panggul bergeser atau awam menyebutnya dengan istilah “peranakan turun” atau “turun berok”.

Dalam dunia medis, peranakan turun disebut dengan Vaginal prolapse. Kondisi ini terjadi ketika organ panggul seperti rahim, kandung kemih, sampai rektum, turun ke dalam vagina bahkan keluar dari organ kemaluan.

Menurut dr.Ivan Sini, Sp.OG, dari RS Bunda Jakarta, vaginal prolapse terjadi karena melemahnya otot-otot penyangga rahim yang terjadi lantaran bertambahnya berat rahim saat kehamilan.

Perlemahan otot penyangga rahim sendiri sebenarnya merupakan proses alamiah yang terjadi dalam tubuh wanita guna mempermudah proses melahirkan. “Hanya saja, jika otot-otot tersebut tidak kembali normal pascamelahirkan, maka rahim terus turun hingga keluar dari mulut vagina,” katanya.

Ada beberapa gejala yang bisa menunjukkan terjadinya peranakan turun, antara lain merasa ada sesuatu yang turun di vagina, terasa seperti ada bantalan di vagina, susah berjalan, perdarahan, sampai sulit berkemih atau buang air besar.

Setiap kehamilan memiliki risiko vaginal prolapse. Namun ada beberapa tipe kehamilan yang tinggi risiko, yaitu sebagai berikut.

1. Kehamilan ganda

Kehamilan dengan dua atau lebih janin menyebabkan rahim semakin berat. Hal tersebut menyebabkan otot-otot penyangga rahim semakin melemah sehingga meningkatkan risiko vaginal prolapse.

2. Ukuran bayi besar

Hampir sama dengan kehamilan kembar, ukuran bayi yang besar menyebabkan otot penyangga rahim semakin lemah.

3. Proses kelahiran lama

Proses kelahiran dikatakan lama jika berlangsung lebih dari 24 jam. Saat proses melahirkan, otot-otot penyangga rahim membuka dan melemah, akibatnya jika proses ini terlalu lama akan mengakibatkan elastisitas otot berkurang dan semakin sulit untuk kembali normal.

4. Kehamilan terlalu sering

Semakin sering hamil maka semakin sering otot penyangga rahim mengalami perlemahan dan meningkatkan risiko vaginal prolapse.

5. Penggunaan alat vakum

Alat vakum digunakan untuk mempermudah proses keluarnya bayi dari rahim lantaran adanya hal-hal penyulit tertentu. Namun alat vakum juga dapat mengganggu kekuatan dari otot penyangga rahim.

Ivan memaparkan, perlu adanya kompensasi pascamelahirkan untuk menguatkan kembali otot-otot penyangga rahim guna mencegah vaginal prolapse. Salah satunya adalah latihan kegel yang melatih langsung otot-otot tersebut.

“Caranya mudah, dapat dilakukan sendiri. anda hanya tinggal mengontrol otot kemaluan untuk menutup dan menahannya beberapa detik dengan minimal sepuluh pengulangan. Lakukan setiap pagi ketika akan memulai aktivitas,” tuturnya.

Jika sudah terjadi vaginal prolapse, maka diperlukan perbaikan vagina tergantung dengan gangguannya. Tindakan yang bisa dilakukan meliputi uroginekologis, operasi, dan pemasangan sling atau penahan buatan yang dimasukkan ke dalam saluran kemih.

Bagaimana cara Diagnosis peranakan turun sejak dini?

Gambar Peranakan Turun pada wanitaUntuk mengetahui pasti bahwa keluhan ibu adalah akibat turunnya peranakan, perlu dilakukan pemeriksaan dalam atau pemeriksaan vagina secara langsung. Biasanya saat Dokter melakukan pemeriksaan, ibu diminta untuk batuk atau mengejan agar dapat mengetahui apakah posisi rahimnya turun atau tidak.

Tindakan lain yang juga dapat dilakukan adalah dengan pemeriksaan USG atau MRI. Pemeriksaan ini untuk memastikan apakah penyebab gejala-gejala tersebut memang hanya kelemahan otot-otot dasar panggul saja, ataukah ada penyebab lain, seperti tumor di dalam rongga panggul, dan lain sebagainya.

Apa saja pengobatan yang bisa dilakukan untuk menyembuhkan turun peranakan (prolaps uteri)?

Pengobatan tergantung pada tingkat penyakit, usia, aktivitas seksual, penyakit panggul, dan kehamilan yang tidak diinginkan.

  • Jika gejalanya ringan, turun peranakan dapat diobati dengan:
  • Melakukan latihan Kegel untuk membantu memperkuat otot dan ligamen dalam menahan rahim dan vagina pada tempat yang seharusnya.
  • Terapi hormon: krim hormon juga dapat membantu otot dan ligamen lebih kuat.
  • Gunakan cincin di dalam vagina untuk menahan rahim di tempatnya.
  • Selain itu peranakan turun yang parah akan membutuhkan operasi, kadang-kadang bisa sampai dibutuhkan histerektomi.

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. Selalu konsultasikan pada dokter anda.

4 Cara menghilangkan kerutan di bawah mata dengan bahan alami

Kerutan di bawah mata akan muncul seiring bertambahnya usia. Kemunculan tanda penuaan itu bisa diperparah dengan kebiasaan makan dan pola hidup yang buruk. Namun, Anda tak perlu khawatir karena cara menghilangkan kerutan di bawah mata bisa menggunakan bahan-bahan alami.

1. Kopi dan Cokelat

Kopi dan cokelat merupakan dua bahan alami yang mengandung antioksidan. Artinya, radikal bebas yang menyebabkan kerutan dan tanda penuaan lainnya bisa diatasi dengan bahan alami tersebut. Anda bisa membuat masker yang terbuat dari bubuk kopi, bubuk cokelat, dan madu.

Campurkan bahan-bahan tersebut dengan porsi yang sama lalu aduk hingga berbentuk pasta. Aplikasikan masker tersebut pada area di bawah mata selama 15 menit lalu bilas dengan air. Anda bisa menggunakan masker tersebut setiap hari.

2. Minyak Kelapa dan Kunyit

Mengutip dari Firstcry.com (parenting.firstcry.com), minyakkelapa mengandung banyak vitamin E yang berguna untuk menjaga kesehatan kulit. Kandungan tersebut mampu menghidrasi kulit wajah dengan baik sehingga kerutan bisa hilang.

Pertama, campurkan 1 sdm minyak kelapa dengan bubuk kunyit secukupnya. Setelah teraduk rata, gunakan masker pada wajah selama 20 menit lalu bersihkan dengan air. Gunakan masker tersebut sekalidalam sehari.

3. Lidah Buaya

Sama seperti minyak kelapa, lidah buaya juga mengandung vitamin E yang berguna untuk melembabkan kulit. Fungsi tersebut masih dimaksimalkan dengan adanya vitamin C dan beta karoten sehingga kerutan di wajah bisa hilang dan kulit terasa lebih lembut dan segar.

Cara menghilangkan kerutan di bawah mata bisa Anda mulai dengan mencampurkan gel lidah buaya, jus timun, dan yogurt dengan perbandingan 2:4:1. Pijatkan masker pada wajah selama 10 menit lalu diamkan masker selama 20 menit. Selanjutnya, bilas sisa masker dengan air.

4. Alpukat

Selain bahan alami di atas, Firstcry.com juga menyebutkan alpukat untuk menghilangkan kerutan di bawah mata. Alpukat kaya akan vitamin E dan vitamin A yang berguna untuk melembabkan dan meningkatkan produksi kolagen. Artinya, kerutan bisa hilang dan kesehatan kulit bisa terjaga.

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah menumbuk sebuah alpukat hingga halus. Gunakan alpukat yang telah ditumbuk itu pada wajah dan area mata lalu biarkan selama 20 menit. Selanjutnya, bilas dengan air dingin. Anda bisa menggunakan masker alpukat sebanyak satu atau dua kali dalam seminggu.

Tags: #bahan alami menghilangkan kerutan dibawah mata #gejala peranakan turun #menghilangkan kerutan dibawah mata #tanda awal peranakan turun