Kulit Anda Jadi Putih Bersih Alami Tanpa Bahan-Bahan Kimia Berbahaya Dengan Rutin Menggunakan Masker Ini Selama 30 Menit


Kulit anda jadi putih bersih alami tanpa bahan-bahan kimia berbahaya dengan rutin menggunakan masker ini selama 30 menit. Memutihkan kulit tangan dan kaki sebenarnya bisa dilakukan hanya dengan menggunakan bahan-bahan alami tradisional yang murah meriah sehingga Anda tidak perlu untuk membeli produk perawatan pemutih kulit yang berharga super mahal karena hanya buang-buang uang saja karena apapun cara yang digunakan tentunya membutuhkan waktu atau proses sehingga tidak ada yang instan.

Banyak produk yang mengklaim jika bisa memutihkan kulit tangan dan kaki dalam waktu 1 minggu, meskipun terkadang memang benar ada yang seperti itu namun sesuatu yang didapat secara instan biasanya akan tidak akan permanen dan bertahan lama hasilnya dan jika tidak menggunakan produk itu lagi maka kulit tangan dan kaki kembali hitam.

Nah, daripada Anda bingung dan mengeluarkan uang yang banyak maka lebih baik menggunakan bahan-bahan alami saja dalam memutihkan kulit tangan dan kaki karena selain aman, hasilnya juga permanen.

Cara Memutihkan Kulit Dengan Wortel

Langkah tradisional untuk memutihkan kulit tangan serta kaki yaitu memakai parutan wortel dengan kombinasi lemon.

Langkah-langkahnya :

  • Parut 2 buah wortel lokal
  • Satu jeruk lemon peras
  • Aduk wortel dengan jeruk lemon sampai tercampur rata
  • Lulurkan ramuan wortel +lemon ini di kulit tangan serta kaki
  • Tunggulah 30 menit, lalu bilas
  • Kerjakan secara teratur tiap-tiap hari

Note : Sebelum saat luluran, janganlah lupa mandi dahulu agar kulit bebas dari kotoran-kotoran serta debu-debu barangkali melekat. Selamat mencoba. Semoga artikel di atas bermanfaat.

7 Cara Mencegah Kanker Serviks yang Wajib Kamu Ketahui

Kanker serviks adalah salah satu penyakit paling mematikan yang banyak menyerang wanita di Indonesia. Dilansir dari laman resmi Kementrian Kesehatan RI, setidaknya tercatat terdapat sekitar 15.000 kasus kanker serviks di Indonesia setiap tahunnya. Meskipun menakutkan, pada dasarnya kanker serviks masih dapat kita cegah. Bagaimana pencegahan kanker serviks yang benar? Simak ulasannya berikut ini!

Mengenal Kanker Serviks
Sebelum mengetahui pencegahan kanker serviks, sebaiknya kenali lebih dulu apa itu kanker serviks. Kanker serviks adalah kanker yang muncul pada leher rahim yang merupakan bagian dari sistem reproduksi wanita. Serviks atau leher rahim berada di antara vagina dan rahim.

Kanker ini dipicu oleh human papillomavirus (HPV). Meskipun tidak semua wanita dengan HPV dapat mengembangkan kanker serviks, namun jika sudah terkena HPV, artinya Anda memiliki risiko tinggi terkena kanker serviks. HPV sendiri dapat ditularkan melalui hubungan seksual.

Cara Mencegah Kanker Serviks
Kanker yang dideteksi sejak dini akan dapat lebih mudah diatasi, tapi lebih bagus lagi jika kanker dapat dicegah sejak awal. Kanker serviks dapat menyerang setiap wanita, sehingga pengetahuan tentang pencegahan kanker serviks juga seharusnya diketahui oleh setiap wanita.

Berikut adalah beberapa langkah pencegahan kanker serviks yang dapat dilakukan:

1. Pemeriksaan pap smear rutin
Melakukan pemeriksaan pap smear secara rutin dapat menjadi salah satu cara mencegah kanker serviks.

Pap smear adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk mengambil sampel sel-sel serviks untuk mengetahui ada tidaknya sel yang berpotensi berkembang menjadi kanker. Sel yang berpotensi berkembang menjadi kanker memang belum pasti akan berkembang menjadi kanker, tapi lebih baik jika disingkirkan sejak awal.

Pemeriksaan pap smear seharusnya dilakukan secara rutin setiap 3 tahun oleh wanita usia mulai 21 tahun atau yang sudah aktif secara seksual hingga nanti berusia 65 tahun.

2. Pemeriksaan HPV rutin
Selain pemeriksaan pap smear, tes HPV juga merupakan tes yang penting untuk dilakukan sebagai pencegahan kanker serviks.

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya bahwa kanker serviks berkembang dari HPV. Tes HPV dapat dilakukan sendiri atau dapat juga dikombinasikan dengan pap smear. Wanita dengan usia di atas 30 tahun disarankan untuk melakkan tes HPV atau HPV dengan pap smear setiap 5 tahun sekali.

3. Mendapatkan vaksin kanker sekviks
Pemicu kanker serviks adalah HPV, sehingga vaksin yang digunakan sebagai pencegahan kanker serviks adalah vaksin HPV.

HPV terdiri lebih dari 100 jenis, namun yang paling banyak menyebabkan kanker serviks terdapat dua jenis yaitu tipe 16 dan 18. Vaksin ini biasanya diberikan sebelum seseorang aktif secara seksual. Usia 9-13 tahun adalah yang paling direkomendasikan karena vaksin dianggap lebih efektif bekerja pada sistem imun yang baik di usia tersebut.

Jika terlambat mendapatkan vaksin, wanita masih bisa mendapatkan vaksin ini hingga usia 26 tahun. Namun jika sudah sudah aktif secara seksual, wanita harus lebih dulu melakukan pap smear sebelum mendapatkan vaksin.

Vaksin HPV bukan hanya diperuntukkan bagi wanita saja, tapi juga bagi pria. Vaksin HPV pada pria berfungsi sebagai pencegahan kutil kelamin, kanker penis, kanker anus, dan pencegahan penularan HPV ke pasangan.

4. Hindari hubungan seksual berisiko
Pencegahan kanker serviks yang dapat dilakukan selanjutnya adalah dengan menghindari hubungan seksual yang berisiko.

HPV dapat ditularkan melalui hubungan seks, risiko ini tentu akan semakin tinggi jika tidak menggunakan kondom atau jika berganti-ganti pasangan. HPV dapat ditularkan dari berbagai kontak seksual, termasuk juga kontak kulit antara alat kelamin, seks oral, vaginal, seks anal, hingga penggunaan mainan seks.

5. Menghindari rokok
Jika tidak ingin terkena kanker serviks, rokok adalah salah satu yang harus Anda hindari karena rokok adalah salah satu faktor risiko terbesar kanker serviks.

Wanita yang merokok dan menghirup asap rokok memiliki peningkatkan risiko kanker serviks di antara para wanita yang terinfeksi HPV. Risiko semakin meningkatkan pada wanita yang merokok lebih banyak dengan jangka waktu yang lebih lama.

6. Menjaga pola makan
Makanan dengan gizi seimbang dapat menjadi makanan pencegah kanker serviks.

Selain mengonsumsi makanan bergizi, jangan lupa juga untuk menghindari berbagai makanan yang dapat memicu kanker.

Memperbanyak konsumsi buah dan sayur akan baik untuk kesehatan Anda secara keseluruhan dan dapat menjadi cara mencegah kanker serviks alami. Sedangkan jenis makanan yang sebaiknya dihindari atau dibatasi konsumsinya karena dapat memicu kanker adalah seperti makanan tinggi lemak trans, makanan dan minuman olahan yang mengandung pengawet, alkohol, dan masih banyak lagi.

7. Menjaga berat tubuh ideal
Menjaga berat tubuh ideal juga bisa menjadi langkah pencegahan kanker serviks.

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan berbagai risiko penyakit kronis, termasuk kanker serviks. Sedangkan berat tubuh di bawah ideal juga dapat menurunkan sistem imun yang membuat tubuh juga lebih rentan terhadap penyakit.

Menjaga berat tubuh ideal dapat dilakukan dengan cara menjaga asupan makanan seimbang gizi dan olahraga secara rutin.

Itu dia berbagai cara mencegah kanker serviks yang dapat diterapkan oleh setiap wantia. Kanker serviks dapat menyerang siapa saja, sehingga setiap wanita harus waspada terhadap penyakit satu ini. Menerapkan pola hidup sehat akan sangat membantu pencegahan kanker serviks.

Kanker serviks sering kali tidak menimbulkan gejala pada stadium awal dan baru terdeteksi setelah memasuki stadium lanjut. Jangan lupa untuk secara rutin memeriksakan diri agar kanker dapat dideteksi lebih dini dan mendapatkan penanganan lebih cepat.

Tags: #kanker serviks #kulit putih bersih tanpa bahan kimia #mencegah kanker serviks #rutin menggunakan masker alami bikin kulit bersih