Padahal Bapaknya Pejabat Tinggi, Anak Wakil Walikota Tidore Ini Pilih Banting Tulang Jadi Kuli Bangunan Demi Nafkahi Anak Istri Sampai Kerap Dicemooh, Begini Kisahnya


Anak pejabat yang satu ini tak memanfaatkan harta orang tua untuk foya-foya semata.

Bahkan ia justru kerja keras sendirian meski bapaknya adalah wakil walikota di Tidore.

Demi menyambung hidup, sosok lelaki ini rela mengerjakan pekerjaan kasar tanpa meminta kepada orang tuanya.

Kisah tersebut tampak pada diri Muhammad Rafdi Marajabessy, anak dari wakil walikota Tidore yang bekerja sebagai kuli bangunan.

Beberapa tahun lalu, foto-foto dirinya saat di lokasi proyek sempat menjadi perbincangan khalayak umum.

Foto-foto tersebut pertama kali dibagikan oleh akun Facebook Muhammad Nauval pada Kamis (4/7/2019).

“Dia Ini Anakx Wakil Walikota Tidore tapi dalam kehidupan keseharianx sangat sederhana dan mandiri malahan berkerja sebagai Kuli Bangunan…!!!” tulis akun Facebook Muhammad Nauval seperti dikutip GridHot.ID.

Meskipun kisahnya begitu dielu-elukan, Rafdi mengaku banyak orang yang mencemoohnya.

Namun, anak Wakil Walikota Tidore, Muhammad Sinen, tidak memedulikan cemoohan tersebut.

Melansir Kompas.com, Rafdi memegang prinsip tentang kerja keras untuk mencapai kehidupan yang lebih baik.

“Saya tidak ambil pusing karena sebe (ayah) selalu mengajarkan bahwa hidup itu keras. Kerja itu harus mulai dari bawah bukan dari atas ke bawah,” kata Rafdi saat ditemui Kompas.com di lokasi kerjanya sebagai kuli bangunan di Kota Tidore Kepualauan, Maluku, Selasa (9/7/2019) lalu.

Rafdi adalah anak ketiga dari lima bersaudara.

Selain Rafdi, anak-anak Wakil Walikota Sinen yang lain juga tidak memanfaatkan jabatan ayahnya untuk mendapat pekerjaan.

Misalnya, anak pertama Sinen yang juga kakak Rafdi, saat ini adalah pegawai honorer di rumah sakit di Tidore.

Lalu anak kedua Sinen baru saja menyelesaikan kuliah S-1 dan berencana melanjutkan ke jenjang S-2.

Anak keempat masih kuliah, sedangkan yang kelima masih di bangku sekolah dasar.

Sementara Rafdi sendiri hanya lulusan SMA sejak 2017.

Ia bercerita, tak sedikit masyarakat yang mengatakan kepadanya, mengapa masih saja mengerjakan pekerjaan kasar dan tidak minta pekerjaan kantoran kepada ayahnya.

“Saya katakan sama mereka bahwa sebe sebelum menjadi wakil wali kota memulainya dari bawah dan saya ingin seperti sebe,” terang Rafdi.

Rafdi tidak mau memanfaatkan jabatan ayahnya karena jabatan ayahnya itu adalah amanah yang diemban dari dan untuk masyarakat.

Untuk itulah, ia yang memutuskan menjadi kuli bangunan.

Yang penting, ia bisa bekerja dan cari pengalaman kerja, serta menambah nafkah hidup bagi istri dan satu anaknya.

Kendati ia bekerja kuli bangunan, Rafdi menyebut ayahnya tidak pernah marah atau melarangnya. Justru sang ayah terus memotivasinya agar terus bekerja.

“Sebe sering ke tempat saya kerja, biasanya di hari libur kerja. Kalau tidak datang, biasanya telepon menanyakan apakah hari ini kerja atau tidak,” ujar Rafdi.

Kepada pengawas tukang pun, Rafdi meminta agar dirinya diperlakukan sama seperti yang lain.

Dari pekerjaannya tersebut, Rafdi mengaku tidak bisa mengalkulasi besaran upah yang ia dapatkan karena hal itu berdasarkan besaran proyek atau bangunan.

“Kalau misalkan pekerjaan bangunan sudah selesai dan belum ada pekerjaan baru, saya isi dengan ikut perahu pergi memancing. Kadang berhari-hari baru pulang,” kata Rafdi.

“Untuk lanjut sekolah sepertinya tidak mungkin. Saya ingin mengikuti jejak ayah yang memulai pekerjaan dari bawah, kemudian menjadi politisi, anggota DPRD, hingga wakil wali kota,” katanya lagi.

Mengharukan, Petani Miskin Jual Harta Demi Pendidikan Anak, Hadir Wisuda Tanpa Alas Kaki

Kasih sayang orangtua kepada anak memang tidak terhingga. Mereka rela melakukan apa saja demi membantu anak mencapai mimpi-mimpinya. Seperti yang dilakukan oleh seorang pria di Provinsi Nan, Thailand ini. Dia memang cuma seorang petani sederhana yang tidak mendapatkan pendidikan memadai.

Namun, dia tidak mau anaknya menjadi sama seperti dirinya. Petani ini bekerja keras dan menggunakan hasil sawahnya untuk membiayai pendidikan sang anak hingga akhirnya berhasil lulus dari perguruan tinggi. Foto ketika anaknya yang memakai toga sebagai tanda kelulusan pun viral di media sosial.

Dalam foto itu, petani yang hanya memakai celana pendek, baju lusuh dan bahkan tanpa alas kaki, berfoto bersama dengan putranya yang gagah dalam balutan toga. Dilansir dari Wowamazing, ibu pemuda ini meninggal tak lama setelah melahirkan dirinya. Alhasil, sang ayah mengambil tanggung jawab sebagai orangtua tunggal.

Dia mengasuh anak sambil berusaha keras memenuhi kebutuhan sehari-hari, termasuk dalam hal pendidikan. Pria ini juga rela menjual barang-barang berharga agar anaknya bisa mendapatkan pendidikan setinggi mungkin.

Sang anak tak menyia-nyiakan pengorbanan ayahnya tersebut. Dia juga tak malu berfoto dengan ayahnya yang tampil apa adanya, padahal dia lulus dari kampus bergengsi yaitu Ratchpatr University di Chiang Rai, Thailand bagian utara.

“Ayahku adalah kebanggaan terbesarku. Terima kasih karena telah membantu saya menyelesaikan pendidikan,” ujarnya.

Kisah Inspirasi Lima orang ini sukses jadi petani usai pilih serius menekuninya.

Profesi petani identik ‘ndeso’ alias tak kekinian karena mengharuskan seseorang menggarap sawah hingga memanen padi atau sayuran. Nyatanya hal itu hanya stereotip yang diberikan masyarakat. Petani merupakan profesi mulia yang membantu menjaga ketersediaan pangan di tengah masyarakat.

Saat ditekuni serius, profesi petani memberi banyak keuntungan. Disamping berupa penghasilan uang/gaji, ada keuntungan lain berupa kesenangan batin karena bisa merawat padi, sayur, atau buah hingga berguna bagi orang banyak.

Lima orang ini mantap menekuni profesi sebagai petani. Masing-masing punya cerita menarik soal alasan di balik mau menjadi petani hingga ladang yang mereka garap.

1. Mantan office boy jadi petani

Kisah Sukses Jadi Petani, Mantan Preman hingga Lulusan UGMKisah Sukses Jadi Petani, Mantan Preman hingga Lulusan UGM Foto: YouTube capcapung
Raga adalah mantan office boy (OB) yang sukses jadi petani. Dikutip dari YouTube CapCapung, Raga mengatakan pilih jadi petani untuk mendapat pemasukan yang lebih besar. Pasalnya gaji sebagai OB perusahaan tidaklah besar.

Akhirnya pada 2016, Raga putuskan berhenti jadi OB dan serius menekuni profesi petani. Ia menggarap lahan sang mertua. Pria asal Bantul ini lantas belajar menanam bawang hingga cabai.

Siapa sangka ia mendapat keuntungan besar dari menjadi petani. Jika dirata-rata, Raga mengantongi Rp 10-15 juta per bulan. “Alhamdulillah, bisa bangun rumah. Istilahnya menyenangkan istri dan anak-anak,” kata Raga.

2. Mantan preman sukses bertani

Bagas Suratman punya kisah hidup menarik. Ia mengakui dulu seorang preman, pengangguran. Tapi lewat utas di Twitter aryprasetyo85, diketahui Bagas kini sukses jadi petani. Ia menggarap lahan di Tangerang.

Kebun seluas 26 hektar sekarang berada di bawah tanggung jawabnya. Uniknya Bagas tidak ‘jalan’ sendirian sebagai petani. Ia merangkul orang-orang dari berbagai kalangan untuk mengenal dunia tani sehingga bisa punya penghasilan.

Sudah sekitar 10 tahun terakhir ia menjadi petani dan membagikan ilmunya. Mengenai hasil tani di kebun Bagas, ada banyak buah dan sayur berkualitas unggul yang dihasilkan. Ia juga mendapat dukungan penuh dari pemerintah pusat dan daerah atas inisiatif mulianya.

3. Magang jadi petani di Jepang

Zakaria Sidik pilih jadi petani di Jepang. Meski hanya magang, ia mengaku bisa kantongi puluhan juta rupiah dalam sebulan. Zakaria bekerja di kawasan Ibaraki. Tugas utamanya adalah menanam dan menjaga sayuran pertanian di Jepang.

Zakaria berujar di Jepang ada waktu-waktu sibuk di sektor pertanian. Di saat inilah ia bisa mendapat lebih banyak uang. Saat musim panen, Zakaria mendapat Rp 20-40 juta per bulan untuk di kebun dataran tinggi.

Berbagai sayuran ditanam di tempat Zakaria bekerja. Diantaranya kubis, selada, jagung, wortel, daun bawang, hingga cabai. Menjadi petani bukanlah hal asing untuk Zakaria, sebab ia pernah sekolah bertani dan memiliki orang tua yang berprofesi sebagai petani.

4. Lulusan UGM jadi petani

Profesi petani juga menarik minat anak muda. Salah satunya lulusan Fisipol Universitas Gadjah Mada (UGM), Dipa. Ia banyak bercerita soal kegiatannya jadi petani di Twitter pribadinya.

Sejak Januari 2020, Dipa mantap jadi petani. Ia lalu terjun ke kebun dan ladang pada Maret 2020. Dipa sendiri sudah tertarik jadi petani sejak di bangku kuliah. Ia bergabung dengan komunitas sektimuda yang merupakan wadah belajar bersama tentang pertanian alami.

Dipa menanam banyak sayuran di ladangnya. Ada caisim, kangkung, bayam, sawi hijau, dan banyak lainnya. Soal menjadi petani, Dipa punya dua alasan. Pertama, mau mencari penghasilan halal dan berkah. Kedua, tidak mau semakin merusak alam. Seperti ini perjalanannya.

5. Mantan manajer jadi petani

Ia dulunya berprofesi sebagai manajer di sebuah perusahaan, tapi usai di-PHK dirinya banting setir jadi petani sayur hidroponik. Sayangnya perubahan profesi ini membuat Bang Tani mendapat perlakuan tak menyenangkan.

Lewat utas Twitter ia bilang dijauhi teman dan ditertawakan tetangga. Bahkan tak ada lagi undangan reuni. Meski begitu, Bang Tani fokus pada usahanya menghasilkan sayuran berkualitas baik.

Saat ini dirinya punya sekitar 1.200 lobang tanam. Hasil pertaniannya dijual online dan dititip ke warung. “Meski orang orang lihat saya hanya penjual sayur namun saya lebih punya waktu untuk keluarga dan bisa berbagi ilmu ke yang lain. Semoga bisa berbagi juga untuk teman teman semua,” kata Bang Tani.