Pesan Untuk Suami, Jangan Katakan 3 Kata Ini Saat Istrimu Menangis


Wanita adalah makhluk yang berkedudukan tinggi dan sangat dimuliakan dalam pandangan Islam. Namun di sisi lain, wanita adalah makhluk yang sangat peka dan sensitif.

Mereka seringkali lebih mendahulukan perasaan dibandingkan rasionalitasnya. Sehingga tak jarang akan mudah menangis saat mengalami kondisi emosional tak terduga.

Sebab itu, bagi para suami, perlu tahu bagaimana cara menghadapi istri Anda. Terlebih saat istri sedang mengalami kondisi emosional tertentu yang membuatnya sensitif bahkan menangis.

Berikut ini adalah beberapa kalimat yang sebaiknya tak dilontarkan para suami di saat istri mereka menangis.

1. ”Sudahlah Lupakan Saja”

Ucapan ” sudah lupakan saja” hanya akan membuatnya kesal dan justru rasa sedihnya akan sulit hilang dari perasaan wanita.

2. ”Masalahnya Tidak Seburuk Itu”

Wanita menangis karena ada hal yang sangat buruk menimpanya saat itu. Meskipun masalah itu tampak sepele di mata pria, jika wanita sampai menangis pastilah kejadianya tidak menyenangkan.

Mengatakan ” masalahnya tidak seburuk itu” akan terkesan meremehkan padahal hal itu sangat penting baginya.

3. ”Tolong Jangan Menangis”

Melarang wanita menangis saat dia sedih bukanlah ide yang baik. Solusi terbaik menghadapi situasi tersebut adalah membiarkan ia meluapkan perasaanya dengan cara menangis.

Memintanya untuk berhenti menangis justru akan membuatnya semakin berlinang airmata.

Perempuan diidentikkan sebagai makhluk yang mengedepankan emosi dalam menghadapi masalah. Selain itu, biasanya perempuan akan lebih mudah mengekspresikan emosi yang sedang dirasakannya. Tak jarang, sebagai perempuan, kita dianggap sebagai individu yang baper-an (bawa perasaan). Namun, sesungguhnya ada hal lain yang bisa kita pahami dari emosi yang dialami oleh perempuan.

Keunikan Membangun Hubungan Melalui Emosi

Perempuan mempunyai keunikan untuk membangun hubungan dengan orang di sekitarnya melalui emosi. Tidak semua perempuan mudah mengungkapkan perasaannya secara lisan. Ada beberapa perempuan yang lebih mampu mengungkapkan apa yang sedang dirasakan melalui perbuatan langsung. Misalnya, ketika seorang perempuan merasa bahagia karena bertemu seseorang, ia akan lebih mudah untuk mengungkapkan kebahagiaannya dengan senyuman yang lebar, dengan pelukan atau rona wajah yang berseri. Begitu juga saat perempuan sedang merasa sedih, menangis bisa menjadi salah satu cara untuk mengekspresikan kesedihannya.

Keunikan lain yang dimiliki oleh perempuan yaitu memiliki kepekaan untuk memahami keadaan perasaan orang lain. Ia mampu memahami dan mengerti keadaan temannya yang sedang sedih, patah hati, atau bahagia. Menurut penelitian, perempuan memang lebih mudah untuk mengenali dan berempati pada keadaan emosi orang lain. Salah satu alasannya, perempuan lebih sensitif terhadap emosi orang lain karena adanya kebutuhan untuk dekat secara fisik maupun psikologis dibandingkan dengan laki-laki. Jika ada sesuatu yang tidak beres dalam hubungan sosialnya, perempuan akan lebih cepat peka dan merasakan ketidaknyamanan akan hal tersebut.

Melibatkan Emosi dalam Menghadapi Masalah

Laki-laki juga bisa menjadi lebih emosional dibanding perempuan. Namun, mungkin saja laki-laki memiliki cara mengekspresikan emosi yang berbeda. Perbedaan pada laki-laki dan perempuan ada pada ekspresi emosi negatif. Studi pada perempuan dari berbagai budaya dan negara menunjukkan bahwa perempuan cenderung lebih sering merasakan emosi negatif, seperti rasa bersalah, rasa takut dan rasa malu. Hasil studi ini juga didapatkan pada anak-anak perempuan.

Laki-laki cenderung lebih menggunakan otak kiri sedangkan perempuan secara umum bergantian dalam menggunakan kedua belahan otak kanan dan otak kiri. Hal ini yang mendasari laki-laki lebih kuat dalam logika dan pengambilan keputusan berdasarkan fakta sedangkan perempuan cenderung lebih melihat sesuatu secara garis besar (big-picture), memiliki emosi yang lebih kuat dan bergantung pada intuisi mereka saat mengambil keputusan.

Selain itu, perempuan memiliki kecenderungan untuk mengatasi tekanan atau masalah dengan strategi koping yang berdasar emosi, misalnya melakukan ruminasi kognitif atau mencari dukungan emosional. Di satu sisi, perempuan akan lebih merasakan emosi negatif ketika ditolak atau diabaikan pasangan. Sedangkan, laki-laki lebih merasakan emosi negatif ketika pasangannya meminta kedekatan atau intimasi yang berlebih.

“Berperasaan” Bukan Berarti Selalu Lemah

Terkadang, kita menjadi merasa rendah diri karena pandangan yang menganggap perempuan sebagai makhluk yang lebih lemah daripada lelaki. Perempuan memang terlihat mudah mengalami mood swing, mudah merasa sedih, dan mudah menangis. Hal itu disebabkan adanya kecenderungan untuk mengekspresikan perasaan. Namun, bukan berarti setiap perempuan identik dengan istilah “rapuh”, “emosional”, atau “baperan”. Justru dengan hal tersebut, mari pahami diri kita lebih baik lagi. Jadikan hal tersebut sebagai keunikan yang kita miliki dan tetaplah menjadi pribadi yang berharga dan berbahagia.

======

Kaya akan Nutrisi, Inilah Manfaat Blueberry untuk Bayi

Ada berbagai jenis buah-buahan yang bisa Bunda berikan untuk melengkapi kebutuhan gizi Si Kecil. Salah satunya adalah blueberry. Buah yang dikenal sebagai superfood ini kaya akan nutrisi yang bermanfaat untuk tumbuh kembang bayi.

Blueberry merupakan salah satu jenis buah berry berwarna biru dan berbentuk bulat dengan ukuran yang kecil. Bunda sudah bisa menyajikan blueberry sebagai menu MPASI sejak Si Kecil berusia 6 bulan. Blueberry tidak termasuk dalam makanan yang berisiko tinggi alergi sehingga sangat aman diberikan di awal masa MPASI.

Manfaat Blueberry untuk Bayi

Buah dengan rasa asam dan manis yang menyegarkan ini mengandung beragam nutrisi penting yang dibutuhkan oleh bayi, mulai dari karbohidrat, serat, protein, vitamin B, vitamin C, vitamin K, kalium, mangan, tembaga, hingga berbagai antioksidan.

Berkat kandungannya inilah blueberry menjadi pilihan buah yang sangat ideal untuk dijadikan MPASI. Berikut ini adalah manfaat blueberry untuk bayi:

1. Merupakan sumber energi yang baik

Buah blueberry bisa menjadi salah satu sumber energi yang baik untuk bayi. Dalam 150 gram blueberry terkandung sekitar 85 kalori. Dengan karbohidrat dan gula alami di dalamnya, blueberry bisa menyediakan energi yang cukup bagi Si Kecil untuk aktif bergerak maupun berpikir.

2. Menyehatkan saluran pencernaan

Blueberry merupakan salah satu buah yang memiliki kadar air cukup tinggi, yaitu sekitar 85%. Selain itu, blueberry juga merupakan sumber serat yang baik untuk bayi. Kedua kandungan ini dapat membantu melancarkan kerja organ pencernaan dan mencegah Si Kecil mengalami dehidrasi, diare, atau sembelit.

3. Meningkatkan imunitas tubuh

Selain mencegah Si Kecil mengalami gangguan pencernaan, saluran cerna yang sehat juga membuat penyerapan nutrisi dari makanannya menjadi lebih optimal. Tentu saja hal ini akan memperkuat imunitas tubuhnya.

Ditambah lagi, kandungan vitamin C dan berbagai antioksidan dalam blueberry juga dapat menjaga dan meningkatkan kekuatan sistem kekebalan tubuh dalam melawan virus, bakteri, serta parasit penyebab penyakit.

4. Melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan

Blueberry kaya akan senyawa antioksidan yang dapat melindungi sel-sel tubuh bayi dari kerusakan akibat radikal bebas. Perlindungan ini dapat menurunkan risiko terjadinya berbagai penyakit kronis, termasuk kanker. Antioksidan pada blueberry juga dapat mencegah dan menekan reaksi peradangan di dalam tubuh bayi.

Selain itu, senyawa antosianin yang memberi warna blueberry juga diketahui dapat bertindak sebagai antioksidan untuk menjaga kesehatan mata, otak, dan saluran kemih buah hati.

5. Mendukung pertumbuhan tulang dan otot

Kandungan vitamin B, mangan, dan tembaga pada blueberry dapat mendukung pertumbuhan tulang bayi agar lebih optimal. Di samping itu, kandungan kalium pada blueberry juga bermanfaat untuk perkembangan otot dan menutrisi sel saraf otak.

Bunda, itulah beragam manfaat blueberry untuk bayi. Buah ini sebaiknya tidak diberikan secara utuh kepada Si Kecil sebelum usianya mencapai 12 bulan, ya. Hal ini untuk mencegah risiko tersedak.

Selain itu, pilihlah blueberry yang berwarna biru segar. Hindari membeli blueberry yang memiliki goresan atau memar di permukaan kulitnya. Sebelum mengolahnya, cucilah blueberry sampai bersih untuk menghilangkan bakteri dan pestisida yang mungkin masih menempel.

Bunda bisa menghaluskan blueberry dan mencampurnya dengan oatmeal, yoghurt, atau buah-buhan lainnya, seperti apel, pir, pisang, atau alpukat, untuk menambah cita rasa dan memperkaya nutrisi makanan.

Meski blueberry bukan tergolong makanan yang dapat menimbulkan alergi, Bunda tetap perlu memperhatikan reaksi Si Kecil saat pertama kali mengonsumsi buah ini. Jika setelah mengonsumsi blueberry Si Kecil menunjukkan gejala alergi, segera bawa ia ke dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan yang tepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.